Thursday, March 31, 2011

Wahai hamba-hamba Allah!

Wahai hamba-hamba Allah! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.
Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhannya dan menjauhi segala yang ditegahnya.
Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 155 – 157 surah al-Baqarah :

Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah maka mereka mengucapkan : إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ . 
Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk  

            Kita di negeri Pantai Timur masih berada di musim tengkujuh di mana di sesetengah kawasan telah atau sedang menghadapi banjir sehingga ramai terpaksa berpindah dengan mengalami pelbagai kerugian dan kesulitan. Jadilah kita hamba Allah yang sentiasa mendapat pahala kebaikan dalam apa jua keadaan dengan bersyukur bila mendapat nikmat dan bersabar bila ditimpa musibah. Ujian yang datang samada sebagai peringatan atas kelalaian kita atau meningkat tahap keimanan kita yang diiringi dengan balasan pahala serta keampunan dosa bagi sesiapa yang mengikut adab-adab yang telah digariskan oleh agama bukannya menjadi manusia derhaka yang menyalahkan takdir atas apa yang berlaku. Oleh itu bagi kita yang tidak ditimpa musibah seumpama banjir maka hulurkanlah bantuan mengikut kemampuan kita dengan sama-sama merebut kelebihannya sebagaimana galakan nabi melalui banyak hadis antaranya :

“Mana-mana orang Islam yang memberi pakaian kepada seorang Islam yang sedang terdedah anggotanya yang sepatutnya tertutup, Allah akan memakaikan penderma itu dengan pakaian (penduduk) syurga yang (serba indah dan) berwarna hijau. Demikian juga mana-mana orang Islam yang memberi makan kepada seorang Islam yang sedang lapar, Allah akan memberi makan kepada penderma itu dari buah-buahan syurga. Demikian juga mana-mana orang Islam yang memberi minum kepada seorang Islam yang sedang dahaga, Allah akan memberi minum kepada penderma itu dengan sejenis minuman syurga yang (serba lazat dan) termeteri kemas bekasnya.”

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,     
Firman Allah dalam ayat 33 surah Luqman :
Wahai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhan kamu, dan takutilah akan hari (akhirat) yang padanya seseorang ibu atau bapa tidak dapat melepaskan anaknya dari azab dosanya, dan seorang anak pula tidak dapat melepaskan ibu atau bapanya dari azab dosa masing-masing sedikit pun.
 Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, maka janganlah kamu diperdayakan oleh kehidupan dunia, dan jangan pula kamu diperdayakan oleh bisikan dan ajakan Syaitan yang menyebabkan kamu berani melanggar perintah Allah           

            Ketika merenungi pelbagai ujian dan musibah yang datang seperti banjir besar, rebut salji, gunung berapi, tanah runtuh, tsunami, ribut taufan dan pelbagai lagi peristiwa dahsyat maka ini semua mengingatkan kita betapa tua dan uzurnya bumi yang sepastinya terlalu hampir kepada saat kehancuran. Malah antara perkara pelik yang berlaku di Amerika Syarikat yang turut memeningkan para ahli saintis apabila hampir 5,000 ekor 
burung hitam mati jatuh dari langit seminggu selepas lebih 100,000 ikan ditemui mati di Sungai Arkansas. Di Britain pula sebanyak 40,000 ekor ketam setan merah turut mati manakala di Itali 8000 merpati mati, di Brazil 100 tan ikan sardin, sejumlah ikan keli dan gelama mati serta beratus-ratus ekor ikan siakap ditemui mati di New Zealand. Pelbagai andaian dibuat antaranya kesan letupan bunga api sambutan tahun baru, perubahan drastik antara cuaca sejuk dan panas, akibat percubaan senjata atau akibat penyakit. Malah isu teori qiamat yang bakal berlaku pada tahun depan 2012 kembali bergema di mana Idea perlanggaran planet Nibiru dikemukakan sejak 1535 oleh seorang ahli falsafah Perancis, Notramadus. Idea asalnya peristiwa ini akan berlaku pada 2003, namun tertunda hingga ke 2012. Kiraan ini dibuat berdasarkan kiraan kalendar kaum Mayan dari Amerika Tengah. Tarikh kalendar ini berakhir pada 21 Disember 2012, oleh yang itu perlanggaran ini akan berlaku sebelum tarikh akhir kalendar ini. Namun dakwaan planet Nibiru akan melanggar bumi dan menyebabkan kerosakan teruk pada 2012 adalah tidak benar. Bahkan kewujudan Nibiru itu sendiri masih diragui. Ia telah dijawab termasuk dalam Dewan Negara beberapa bulan lepas. Malah tarikh tersebut didedahkan oleh setengah pengkaji bukan tarikh kehancuran bumi sebaliknya tarikh untuk yahudi berpakat dengan musuh Islam lain dalam menghancurkan seluruh umat Islam. Oleh itu kita yang berpegang kepada al-Quran dan Sunnah mestilah yakin bahawa semua itu adalah antara tanda-tanda bahawa bumi ini terlalu dekat dengan qiamat. Gunalah masa yang masih ada untuk memperbanyakkan lagi bekalan akhirat disamping bertaubat memohon keampunan sebelum nyawa berada dihujung halkum, sebelum matahari naik sebelah barat.     
 “Bagaimana boleh aku berasa tenteram dan tenang sedangkan Malaikat Israfil telah meletakkan serunai sangkakala ke dalam mulutnya, menumpukan perhatian dan memusatkan pendengarannya sambil menunggu perintah untuk meniupnya.” Maka keadaan itu menyebabkan para sahabat merasa terlalu bimbang maka sabda nabi kepada mereka ucapkanlah : “Cukuplah Allah untuk (menolong) kami dan Dialah sebaik-baik pengurus, kepada Allah segala urusan kami serahkan."

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,      
            Negara kita turut menghadapi pelbagai musibah termasuk jenayah yang banyak dan
bebanan kos sara hidup yang terus meningkat. Ketika pelajar universiti yang masih muda diburu dengan hutang pengajian maka selepas ini rakyat bakal diburu dengan saman ekor yang kejam. Malaysia yang merupakan antara pengeluar minyak utama dunia tetapi kenaikan harga minyak diikuti harga barangan terus berlaku. Jika sebelum ini krisis kekurangan gula di pasaran berakhir dengan kenaikan harga gula maka kini negara menghadapi krisis minyak masak akibat nafsu serakah pengeluar yang mengambil kesempatan untuk mendapat keuntungan dengan mengeksport minyak masak ke luar negara kerana ia lebih menguntungkan sehingga rakyat biasa terpaksa berdepan dengan ketiadaan bekalan minyak masak. Jika pemimpin hanya bekerja untuk memenuhi kantung, peniaga pula hanya tahu cari untung maka rakyat di bawah hanya dapat melolong dan terlopong. Siapakah yang salah maka hitunglah diri sendiri sebelum menyalahkan orang lain.

            Ingatlah suatu amaran nabi sebagaimana sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah daripada Abdullah ibnu Umar:
Wahai kaum Muhajirin! Ada 5 perkara di mana jika telah menimpa kamu maka tiada lagi kebaikan bagi kamu. Dan aku berlindung dengan Allah S.W.T agar kamu tidak menemui zaman itu. 5 perkara itu ialah:
[1] Tidak bermaharajalela perbuatan zina pada suatu kaum sehingga mereka berani secara terang-terang melakukannya melainkan akan ditimpa penyakit Taun yang merebak dengan cepat dan mereka akan ditimpa penyakit-penyakit yang belum pernah menimpa umat-umat yang lain.
[2] Tiada mereka mengurangi sukatan atau timbangan melainkan mereka akan diuji dengan kemarau panjang dan kesulitan dalam mencari rezeki serta berhadapan dengan kezaliman daripada kalangan pemimpin mereka.
[3] Dan tidak menahan mereka akan zakat harta benda melainkan ditahan juga untuk mereka air hujan dari langit. Jika tiada binatang yang hidup di muka bumi ini nescaya mereka tidak diberikan hujan oleh Allah S.W.T.
[4] Dan tiada mereka menyalahi akan janji Allah S.W.T dan rasulnya melainkan Allah S.W.T akan menurunkan kepada mereka musuh yang akan merampas sebahagian daripada apa yang ada di tangan mereka.
 [5] Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah S.W.T yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan utama maka Allah S.W.T akan menjadikan bencana di kalangan mereka sendiri
Sempena berada di tahun baru maka berubahlah ke arah yang terbaik terutama dalam melaksanakan arahan Allah dalam setiap aspek kehidupan termasuk memilih pemimpin bertaqwa agar mendapat negara berkat
Firman Allah dalam ayat 117 surah Hud :
Maksudnya : Dan Tuhanmu tidak sekali-kali mahu membinasakan mana2 negeri dengan sebab kezaliman penduduknya selagimana mereka sentiasa memperbaiki keadaan sesama sendiri..

Sunday, March 20, 2011

~dlm mayang, doa antara 2 sujud bace, tapi gape dok tahu dmintak......


[ Rabbighfirli Warhamni Wajburnii Warfa'nii Warzuqni Wahdinii Wa'Aafinii Wa'fuanni ]




=;baca Dgn serendah hati nyatakanlah permohonan kepada Allah



1-Rabbighfirli (Tuhanku, ampuni aku)
=>Ulangi permintaan itu beberapa kali hingga kita merasakan ketenangan Kemudian sampaikanlah permintaan kedua,
2-Warhamni (sayangi aku)
=Ulanglah beberapa kali hingga kita merasa cukup Berturut-turut sampaikanlah permintaan2 berikut dengan cara sebagaimana tersebut di atas, satu persatu..
3-Wajburnii (tutuplah aib-aibku)
4-Warfa'nii (angkatlah darjatku)
5-Warzuqnii (berilah aku rezeki)
6-Wahdinii (berilah aku petunjuk)
7-Wa'Aafinii (sihatkan aku)
8-Wa'fuannii (maafkan aku)

Usai selesai, diamlah sejenak lalu sampaikan rasa syukur
Betapa besarnya nilai sebuah doa ini..sebuah doa yang
 kita hanya lewatkan begitu sahaja..


Dalam tidak kita sedar selama ini kita seperti sedang 
berpura-pura memohon sesuatu

Amanah DiSisih Umat Merintih


“Jika pemimpin hanya bekerja untuk memenuhi kantung, peniaga pula hanya tahu cari untung maka rakyat di bawah hanya dapat melolong dan terlopong”
.....السلام عليكم
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

            Wahai hamba-hamba Allah! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.
Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhannya dan menjauhi segala yang ditegahnya.
Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 155 – 157 surah al-Baqarah :
وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah maka mereka mengucapkan : إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ . 
Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk  

           
Kita di negeri Pantai Timur masih berada di musim tengkujuh di mana di sesetengah kawasan telah atau sedang menghadapi banjir sehingga ramai terpaksa berpindah dengan mengalami pelbagai kerugian dan kesulitan. Jadilah kita hamba Allah yang sentiasa mendapat pahala kebaikan dalam apa jua keadaan dengan bersyukur bila mendapat nikmat dan bersabar bila ditimpa musibah. Ujian yang datang samada sebagai peringatan atas kelalaian kita atau meningkat tahap keimanan kita yang diiringi dengan balasan pahala serta keampunan dosa bagi sesiapa yang mengikut adab-adab yang telah digariskan oleh agama bukannya menjadi manusia derhaka yang menyalahkan takdir atas apa yang berlaku. Oleh itu bagi kita yang tidak ditimpa musibah seumpama banjir maka hulurkanlah bantuan mengikut kemampuan kita dengan sama-sama merebut kelebihannya sebagaimana galakan nabi melalui banyak hadis antaranya :

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَيُّمَا مُسْلِمٍ كَسَا مُسْلِمًا ثَوْبًا عَلَى عُرْيٍ كَسَاهُ اللَّهُ مِنْ خُضْرِ الْجَنَّةِ وَأَيُّمَا مُسْلِمٍ أَطْعَمَ مُسْلِمًا عَلَى جُوعٍ أَطْعَمَهُ اللَّهُ مِنْ ثِمَارِ الْجَنَّةِ وَأَيُّمَا مُسْلِمٍ سَقَى مُسْلِمًا عَلَى ظَمَإٍ سَقَاهُ اللَّهُ مِنْ الرَّحِيقِ الْمَخْتُومِ. (رواه أبو داود)
Maksudnya : “Mana-mana orang Islam yang memberi pakaian kepada seorang Islam yang sedang terdedah anggotanya yang sepatutnya tertutup, Allah akan memakaikan penderma itu dengan pakaian (penduduk) syurga yang (serba indah dan) berwarna hijau. Demikian juga mana-mana orang Islam yang memberi makan kepada seorang Islam yang sedang lapar, Allah akan memberi makan kepada penderma itu dari buah-buahan syurga. Demikian juga mana-mana orang Islam yang memberi minum kepada seorang Islam yang sedang dahaga, Allah akan memberi minum kepada penderma itu dengan sejenis minuman syurga yang (serba lazat dan) termeteri kemas bekasnya.”

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,     
Firman Allah dalam ayat 33 surah Luqman :
يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ وَاخْشَوْا يَوْمًا لَا يَجْزِي وَالِدٌ عَنْ وَلَدِهِ وَلَا مَوْلُودٌ هُوَ جَازٍ عَنْ وَالِدِهِ شَيْئًا ۚ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ ۖ فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَلَا يَغُرَّنَّكُمْ بِاللَّهِ الْغَرُورُ
Maksudnya : Wahai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhan kamu, dan takutilah akan hari (akhirat) yang padanya seseorang ibu atau bapa tidak dapat melepaskan anaknya dari azab dosanya, dan seorang anak pula tidak dapat melepaskan ibu atau bapanya dari azab dosa masing-masing sedikit pun.
 Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, maka janganlah kamu diperdayakan oleh kehidupan dunia, dan jangan pula kamu diperdayakan oleh bisikan dan ajakan Syaitan yang menyebabkan kamu berani melanggar perintah Allah           

            Ketika merenungi pelbagai ujian dan musibah yang datang seperti banjir besar, rebut salji, gunung berapi, tanah runtuh, tsunami, ribut taufan dan pelbagai lagi peristiwa dahsyat maka ini semua mengingatkan kita betapa tua dan uzurnya bumi yang sepastinya terlalu hampir kepada saat kehancuran. Malah antara perkara pelik yang berlaku di Amerika Syarikat yang turut memeningkan para ahli saintis apabila hampir 5,000 ekor 
burung hitam mati jatuh dari langit seminggu selepas lebih 100,000 ikan ditemui mati di Sungai Arkansas. Di Britain pula sebanyak 40,000 ekor ketam setan merah turut mati manakala di Itali 8000 merpati mati, di Brazil 100 tan ikan sardin, sejumlah ikan keli dan gelama mati serta beratus-ratus ekor ikan siakap ditemui mati di New Zealand. Pelbagai andaian dibuat antaranya kesan letupan bunga api sambutan tahun baru, perubahan drastik antara cuaca sejuk dan panas, akibat percubaan senjata atau akibat penyakit. Malah isu teori qiamat yang bakal berlaku pada tahun depan 2012 kembali bergema di mana Idea perlanggaran planet Nibiru dikemukakan sejak 1535 oleh seorang ahli falsafah Perancis, Notramadus. Idea asalnya peristiwa ini akan berlaku pada 2003, namun tertunda hingga ke 2012. Kiraan ini dibuat berdasarkan kiraan kalendar kaum Mayan dari Amerika Tengah. Tarikh kalendar ini berakhir pada 21 Disember 2012, oleh yang itu perlanggaran ini akan berlaku sebelum tarikh akhir kalendar ini. Namun dakwaan planet Nibiru akan melanggar bumi dan menyebabkan kerosakan teruk pada 2012 adalah tidak benar. Bahkan kewujudan Nibiru itu sendiri masih diragui. Ia telah dijawab termasuk dalam Dewan Negara beberapa bulan lepas. Malah tarikh tersebut didedahkan oleh setengah pengkaji bukan tarikh kehancuran bumi sebaliknya tarikh untuk yahudi berpakat dengan musuh Islam lain dalam menghancurkan seluruh umat Islam. Oleh itu kita yang berpegang kepada al-Quran dan Sunnah mestilah yakin bahawa semua itu adalah antara tanda-tanda bahawa bumi ini terlalu dekat dengan qiamat. Gunalah masa yang masih ada untuk memperbanyakkan lagi bekalan akhirat disamping bertaubat memohon keampunan sebelum nyawa berada dihujung halkum, sebelum matahari naik sebelah barat.     

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ الله عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “كَيْفَ أَنْعَمُ وَصَاحِبُ الْقَرْنِ قَدِ الْتَقَمَ الْقَرْنَ وَاسْتَمَعَ الْإِذْنَ مَتَى يُؤْمَرُ بِالنَّفْخِ فَيَنْفُخُ”، فَكَأَنَّ ذَلِكَ ثَقُلَ عَلَى أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لَهُمْ: “قُولُوا حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ عَلَى اللَّهِ تَوَكَّلْنَا”. أخرجه أحمد ، والترمذي ، وابن حبان ، والحاكم
Maksudnya : “Bagaimana boleh aku berasa tenteram dan tenang sedangkan Malaikat Israfil telah meletakkan serunai sangkakala ke dalam mulutnya, menumpukan perhatian dan memusatkan pendengarannya sambil menunggu perintah untuk meniupnya.” Maka keadaan itu menyebabkan para sahabat merasa terlalu bimbang maka sabda nabi kepada mereka ucapkanlah : “Cukuplah Allah untuk (menolong) kami dan Dialah sebaik-baik pengurus, kepada Allah segala urusan kami serahkan."

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,      
            Negara kita turut menghadapi pelbagai musibah termasuk jenayah yang banyak dan
bebanan kos sara hidup yang terus meningkat. Ketika pelajar universiti yang masih muda diburu dengan hutang pengajian maka selepas ini rakyat bakal diburu dengan saman ekor yang kejam. Malaysia yang merupakan antara pengeluar minyak utama dunia tetapi kenaikan harga minyak diikuti harga barangan terus berlaku. Jika sebelum ini krisis kekurangan gula di pasaran berakhir dengan kenaikan harga gula maka kini negara menghadapi krisis minyak masak akibat nafsu serakah pengeluar yang mengambil kesempatan untuk mendapat keuntungan dengan mengeksport minyak masak ke luar negara kerana ia lebih menguntungkan sehingga rakyat biasa terpaksa berdepan dengan ketiadaan bekalan minyak masak. Jika pemimpin hanya bekerja untuk memenuhi kantung, peniaga pula hanya tahu cari untung maka rakyat di bawah hanya dapat melolong dan terlopong. Siapakah yang salah maka hitunglah diri sendiri sebelum menyalahkan orang lain.

            Ingatlah suatu amaran nabi sebagaimana sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah daripada Abdullah ibnu Umar:
يَا مَعْشَرَ المُهَاجِرِيْنَ خَمْسٌ إِذَا ابْتَلَيْتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوْذُبِاللهِ أَنْ تُدْرِكُوْهُنَّ لَمْ تَظْهَرِ الفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوْا ِبهَا إِلا فَشَا فِيْهِمُ الطَّاعُوْنُ وَالأوْجَاعُ الَّتِى لَمْ تَكُنْ مَضَتْ ِفى أَسْلافِهِمُ الَّذِيْنَ مَضُوْا, وَلَمْ يَنْقُصُوْا المِكْيَالَ وَالِمْيزَانَ إِلا أُخِذُوْا بِالسِّنِيْنَ وَشِدَّةِ المُؤْنَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ, وَلَمْ يَمْنَعُوْا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلا مُنِعُوْا القَطْرَ مِنَ السَّمَآءِ وَلَوْ لا البَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوْا, وَلَمْ يَنْقُضُوْا عَهْدَ اللهِ وَعَهْدَ رَسُوْلِ اللهِ إِلا سَلَّطَ اللهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَخَذُوْا بَعْضَ مَا فِى أَيْدِيْهِمْ, وَمَالَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللهِ وَيَتَخَيَّرُوْا ِمماَّ أَنْزَلَ اللهُ إِلا جَعَلَ اللهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ
Maksudnya : Wahai kaum Muhajirin! Ada 5 perkara di mana jika telah menimpa kamu maka tiada lagi kebaikan bagi kamu. Dan aku berlindung dengan Allah S.W.T agar kamu tidak menemui zaman itu. 5 perkara itu ialah:
[1] Tidak bermaharajalela perbuatan zina pada suatu kaum sehingga mereka berani secara terang-terang melakukannya melainkan akan ditimpa penyakit Taun yang merebak dengan cepat dan mereka akan ditimpa penyakit-penyakit yang belum pernah menimpa umat-umat yang lain.
[2] Tiada mereka mengurangi sukatan atau timbangan melainkan mereka akan diuji dengan kemarau panjang dan kesulitan dalam mencari rezeki serta berhadapan dengan kezaliman daripada kalangan pemimpin mereka.
[3] Dan tidak menahan mereka akan zakat harta benda melainkan ditahan juga untuk mereka air hujan dari langit. Jika tiada binatang yang hidup di muka bumi ini nescaya mereka tidak diberikan hujan oleh Allah S.W.T.
[4] Dan tiada mereka menyalahi akan janji Allah S.W.T dan rasulnya melainkan Allah S.W.T akan menurunkan kepada mereka musuh yang akan merampas sebahagian daripada apa yang ada di tangan mereka.
[5] Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah S.W.T yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan utama maka Allah S.W.T akan menjadikan bencana di kalangan mereka sendiri
Sempena berada di tahun baru
maka berubahlah ke arah yang terbaik terutama dalam melaksanakan arahan Allah dalam setiap aspek kehidupan termasuk memilih pemimpin bertaqwa agar mendapat negara berkat


Firman Allah dalam ayat 117 surah Hud :
Maksudnya : Dan Tuhanmu tidak sekali-kali mahu membinasakan mana2 negeri dengan sebab kezaliman penduduknya selagimana mereka sentiasa memperbaiki keadaan sesama sendiri..

Saturday, March 19, 2011

Majlis Perwakilan Mahasiswa UTM Sesi 2010/11




PRESIDEN
Wan Ahmad Hazman bin Wan Daud
TIMBALAN PRESIDEN
Khairul Nizam bin Md. Hussin 
SETIAUSAHA AGUNG
Wan Frany Muhtaddin bin  Masbak
BENDAHARI KEHORMAT
Wan Azlina binti Wan Aria


NAIB PRESIDEN FAKULTI
Muhammad Afdhaluddin bin Mohd. Yusof
NAIB PRESIDEN KOLEJ
Nor Hasrul Akhmal bin Ngadiman
NAIB PRESIDEN PENGURUSAN
Rabiul'Ain binti Ramli 
NAIB PRESIDEN KOMUNIKASI DAN ANTARABANGSA
Tan Wei Kiat

NAIB PRESIDEN AKTIVITI
Muhammad Miqdad bin Che Mohd. Rozi
SETIAUSAHA KERJA
Siti Nur Farhana binti Mohd. Husaini

KETUA JABATAN KEROHANIAN DAN INTEGRASI SOSIAL
Ahmad Mokhairi bin Mohak





KETUA JABATAN SUKAN DAN KEBUDAYAAN INTELEK
Mohamad Aliff Zaquan bin Mohamad Hisham




KETUA JABATAN INOVASI DAN KEUSAHAWANAN
Elias bin Mohd. Yatim



KETUA JABATAN KEBAJIKAN DAN PELESTARIAN KAMPUS
Muhammad Nazrin bin Ruslan




KETUA JABATAN AKADEMIK DAN KEPIMPINAN
Nur Ain binti Abdul Kadir



KETUA JABATAN PERHUBUNGAN KORPORAT DAN PENGANTARABANGSAAN
Cassendra Liew



KETUA JABATAN PERPADUAN, PENERANGAN DAN INFORMASI
Nur Masturah binti Mohamad Arif







NAIB PRESIDEN KOLEJ ANTARABANGSA
Muhamad Khairul Fitri bin Sarimin

EXCO KEROHANIAN & PEMBANGUNAN SAHSIAH
Nur Ahmad Zaim bin Hussin

EXCO AKADEMIK, INFORMASI & PENGANTARABANGSAAN
Nursafura Idayu binti Suhaimi

EXCO KEBAJIKAN, PENGADUAN AWAM & KOLEJ
Nurul Fatihah binti Matdiah

EXCO SUKAN & KEBUDAYAAN INTELEK
Zulfadhli bin Abdul Malik
Ikhwanul Muslimin : 1. Allah tujuan kami (Allahu ghayatuna) | 2. Rasulullah teladan kami (Ar-Rasul qudwatuna) | 3. Al-Qur'an landasan hukum kami (Al-Quran dusturuna) | 4. Jihad jalan kami (Al-Jihad sabiluna) | 5. Mati syahid di jalan Allah cita-cita kami yang tertinggi (Syahid fiisabilillah asma amanina)